BBPP Kupang Jalin Kerjasama Dengan Bank Indonesia Galakkan Smart Farming

By: drh. Helda Gadja

Rabu, 07 September 2022 – Bertempat di Aula Utama BBPP Kupang, Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) cabang NTT I Nyoman Ariawan Atmaja beserta rombongan melakukan agenda kunjungan di BBPP Kupang. Kunjungan tersebut disambut baik oleh Kepala BBPP Kupang drh. Bambang Haryanto, MM yang didampingi oleh Pejabat Struktural dan jajarannya. Pertemuan ini merupakan bentuk silaturahmi sekaligus melakukan koordinasi pengendalian inflasi serta diskusi singkat mengenai Smart Farming antara Perwakilan BI cabang NTT dengan BBPP Kupang, kemudian dilanjutkan dengan mengunjungi lahan BBPP Kupang yang sudah menerapkan sistem Smart Farming.

Dalam kesempatan tersebut, Widyaiswara BBPP Kupang berkesempatan memaparkan konsep Smart Farming kepada pihak Bank Indonesia. Adapun dari pihak BI juga telah berkomitmen untuk membangun kehidupan perekonomian masyarakat melalui konsep Smart Farming. Oleh karena itu sudah sepantasnya terjadi kolaborasi antara BI dan BBPP Kupang untuk mewujudkan sistem pertanian yang lebih baik.

Pada 05 Agustus 2022 yang lalu, BBPP Kupang berkunjung ke perumahan BI cabang NTT dimana pada saat itu dilakukan serah terima Rusa Timor kepada BI Cabang NTT, terlihat bahwa lokasi perumahan BI tersebut memiliki lahan yang cukup luas. Oleh karena itu Kepala BI cabang NTT berkeinginan agar dibuat sistem Smart Farming pada lahan tersebut dengan dibimbing oleh Widyaiswara dari BBPP Kupang.

Konsep smart farming sendiri merupakan sebuah sistem pertanian yang menggunakan teknologi informasi dalam proses pertanian yang telah dirancang dan ditetapkan.
Sistem Smart Farming meliputi fase pra tanam, pasca tanam, panen dan pasca panen. Semua fase tersebut menggunakan teknologi informasi. Smart Farming diharapkan mampu mendorong kerja petani sehingga budidaya pertanian menjadi lebih efisien, terukur dan terintegrasi. Petani dapat melakukan kegiatan pertanian dengan tidak selalu bergantung pada musim namun melalui mekanisasi. Selain itu, proses pra tanam hingga pasca panen dapat dilakukan dengan akurat mulai dari tenaga kerja, waktu tanam hingga proses panen.

Konsep mengenai Smart Farming juga seringkali disampaikan oleh Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo pada berbagai kesempatan. Beliau selalu memberikan motivasi kepada generasi milenial bahwa penerapan smart farming sangat penting untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

"Untuk bersaing di era 4.0 ini ada lima hal yang harus di pegang oleh pemuda tani milenial, yaitu rencana, antusias, ilmu, pengetahuan, keterampilan dan aksi nyata. Jika itu semua ada digenggaman kalian, maka impian pasti akan terwujud." Ujar Mentan SYL

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi mengatakan pertanian modern dengan teknologi smart farming merupakan sistem yang terdapat keterkaitan erat antar subsistem, mulai dari hulu hingga hilir, yang didukung oleh tenaga kerja dan lembaga pendukung unggulan.

“Penerapan smart farming dapat memberikan efisiensi biaya dan waktu produksi, peningkatan kualitas dan skala usaha, serta mitigasi iklim melalui penggunaan sumberdaya alam secara bijak,” tegas Dedi

Dengan banyaknya manfaat yang bisa didapatkan dalam penerapan Smart Farming, maka hal inilah yang juga menjadi motivasi dari Kepala Perwakilan BI Cabang NTT untuk menerapkan sistem Smart Farming dilingkungan tempat kerja bahkan nantinya akan mendorong Poktan binaannya untuk ikut serta dalam menerapkan smart farming.

“Kami sebagai perwakilan Bank Indonesia cabang Provinsi NTT memiliki salah satu peran yaitu menjaga stabilitas moneter dan stabilitas pangan, dimana keduanya saling berkaitan erat. Menyadari akan hal itu, maka kami sangat tertarik untuk mempelajari sekaligus menerapkan sistem Smart Farming yang telah menjadi andalan Kementerian Pertanian di era digital saat ini. Kebetulan di kawasan perumahan BI memiliki lahan yang cukup luas dan juga terdapat penangkaran Rusa didalamnya, maka kami ingin agar Smart Farming tersebut dapat diterapkan di kawasan kami dan tentunya dengan mendapat bimbingan dari rekan-rekan BBPP Kupang. Disamping itu, kami memiliki binaan kelompok tani yang nantinya juga ingin kami arahkan untuk dapat menerapkan Smart Farming.” Ungkap I Nyoman Ariawan Atmaja
Keinginan dari Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) cabang NTT untuk menerapkan sistem Smart Farming disambut baik oleh Kepala BBPP Kupang.
“Kami sangat antusias dan bersedia untuk berkolaborasi dalam rangka menerapkan sistem Smart Farming di lingkungan BI maupun pada kelompok-kelompok tani. Segala kelebihan dari sistem Smart Farming dapat kita jadikan sebagai salah satu strategi untuk menarik generasi muda yang identik dengan penguasaan teknologi dan internet. Smart Farming mampu mengubah anggapan generasi muda bahwa pertanian itu kotor menjadi pertanian itu keren.” Ujar Bambang
Selain itu, Kepala BBPP Kupang juga menyampaikan terima kasih atas kunjungan Perwakilan Bank Indonesia cabang NTT dan berharap hubungan yang terjalin baik bisa menjadi dasar untuk terus bersinergi dan berkomitmen dalam mendukung program-program Kementerian Pertanian khususnya di UPT BBPP Kupang.

Views: 23

Posted in berita on Sep 07, 2022